Tidak bisa dipungkiri, baik dari segi budaya maupun bahasa Indonesia dan Malaysia memang punya banyak kemiripan. Mungkin karena memang sejarah membuktikan kita satu rumpun, jadi wajar kalau hal seperti itu bisa terjadi. Apalagi kalau dilihat dari segi wilayah, Indonesia dan Malaysia sudah ibarat tetangga yang selalu berdekatan.

Tetapi siapa sangka hal itu kadang jadi sebuah masalah tersendiri. Ya, pasalnya kadang tanpa sengaja orang masing-masing daerah melanggar batas yang ditetapkan. Seperti beberapa kisah pihak berwajib Indonesia ini yang harus ditahan oleh Polisi Malaysia. Lalu bagaimana cerita lengkapnya? Simak ulasan berikut ini.

Dua tentara Indonesia ditangkap di perbatasan atas beberapa dugaan

Beberapa waktu yang lalu media Indonesia sempat heboh dengan penangkapan dua oknum TNI di daerah perbatasan Indonesia dengan Malaysia. Bagaimana tidak, pasalnya dalam aksi penangkapan ini, para prajurit Indonesia sempat dihubungkan dengan aksi curanmor. Ya tepatnya sempat muncul dugaan kalau dua oknum tersebut melakukan pencurian kendaraan di area Malaysia.

Namun beruntung hal itu ditampik oleh pihak Indonesia, pasalnya kedua anggota tersebut hanya melanggar batas negara Malaysia tanpa kesengajaan. Alhasil kedua oknum tersebut harus ditangkap oleh pihak berwajib Malaysia selama beberapa hari. Beruntung setelah melakukan perundingan, akhirnya kedua oknum tersebut bisa bebas untuk bertugas lagi di Indonesia.

Mengejar pembunuh, empat belas prajurit ditangkap Malaysia

Ternyata kejadian serupa juga sempat terjadi pada tahun 2015, namun bedanya ada kurang lebih 14 orang yang ditangkap. Empat orang berasal dari satuan TNI, sedangkan sepuluh orang lainnya adalah anggota polisi. Ternyata ditangkapnya ke empat belas orang tersebut diketahui melanggar daerah perbatasan tanpa izin yang jelas sehingga harus dilakukan penangkapan.

Usut punya usut, 14 prajurit Indonesia ini sedang melakukan pengejaran kepada salah satu pelaku pembunuhan yang memang sedang lari dan bersembunyi di wilayah Malaysia. Merasa hal ini adalah urusan mendesak, alhasil polisi dan TNI tadi melakukan pengejaran bahkan sampai melewati daerah perbatasan. Meskipun sempat ditangkap, namun akhirnya mereka dibebaskan lantaran murni adalah miss komunikasi.

Diduga melakukan tindak kriminal, polisi Indonesia diamakan Malaysia

Masih di areal perbatasan dua negara, 2016 salah satu polisi Indonesia harus diamankan dalam waktu yang lama di Malaysia. Bukan lagi masalah pelanggaran perbatasan, namun masalah tindak kriminal yang diduga oknum Polisi ini lakukan. Tepatnya, Brigadir Riki harus diamankan oleh pihak negeri Jiran lantaran ditunjuk jadi tersangka pemerasan para nelayan di perbatasan.

Brigadir Riki ini sendiri ditangkap dengan tiga warga sipil Indonesia lainnya beserta senjata api dan uang ringgit Malaysia. Alhasil kedua negara melakukan perundingan tentang masalah ini, jika benar salah paham Brigadir Riki akan dikembalikan, namun bila ternyata benar maka akan diproses secara hukum.

Bukan lagi ditangkap, namun aksi jotos antara dua oknum berwajib perbatasan

Tak kalah heboh, dua oknum pihak berwajib Malaysia dan Indonesia sempat mengalami konfrontasi di daerah perbatasan. Ya, hal ini terjadi lantaran salah satu anggota tentara Malaysia yang tanpa diketahui alasan yang jelas sengaja menerobos perbatasan untuk pergi ke sebuah kafe. Saat mengetahui hal itu akhirnya warga sepat mengadukannya pada pihak polisi yang sedang berpatroli.

Namun siapa sangka kalau semua tidak berjalan dengan baik, alih-alih menurut saat diperingatkan yang ada malah konfrontasi dari oknum tentara Malaysia dengan melakukan kekerasan fisik. Sempat sama-sama ditahan, akhirnya kedua oknum yang terlibat pertikaian ini sama-sama menandatangani surat perjanjian.

Jika kita lihat, kebanyakan dari aksi penangkapan yang terjadi di perbatasan ini adalah akibat salah komunikasi antara kedua pihak. Beruntung semua masalah dapat diselesaikan dengan baik dan tanpa pertikaian. Ya, mengingat kita sama-sama satu rumpun tentunya harus saling menjaga kedamaian.

Bukan Cuma Sekali, Inilah 4 Kejadian Ditangkapnya Tentara dan Polisi Indonesia Oleh Malaysia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *